September 23, 2020

10 Besar Penyakit di Kab. Cirebon : 1. Nosofaringitis akuta ( Commond Cold ) 186.265. 2. Infeksi saluran pernapasan akut tidak spesifik 157.077. 3. Myalgia 130.221. 4. Diare dan Gastoenteritis 75.208. 5. Dermatitis lain tidak spesifik ( eksema ) 67.373. 6. Gangguan lain pada kulit dan jaringan subkotan yang tidak terklarifikasi 59.325. 7. Gastroduodenitesis tidak spesifik 57.858. 8. Hipertensi primer ( esensial ) 53.885. 9. Faringitis Akuta 49.783. 10. Tukak Lambung 49.083.

CCTV-CATIN

Print pagePDF pageEmail page

P2P-CCTV-Catin (Couples Counselling and Testing HIV-Calon Pengantin) adalah sebuah gagasan inovasi dalam pengendalian HIV pada kelompok calon pengantin.

Gagasan ini dilatarbelakangi oleh kasus HIV-AIDS yang terus merangkak naik pada kelompok ibu hamil, dimana pada tahun 2018 ditemukan 68 kasus. Dari 68 kasus ini 26 orang meninggal, dan 21 anak dilahirkan HIV positif.

Inovasi ini bertujuan untuk mencegah seminimal mungkin kejadian HIV pada ibu hamil, yaitu dengan cara menemukan secara dini kasus HIV pada pasangan calon pengantin.

Pelaksanaan kegiatan ini tentunya perlu dukungan dari semua stakeholder terkait seperti Kementerian Agama, Kantor KUA, Puskesamas, KPA, dan LSM penggiat HIV serta seluruh masyarakat. Prinsip confidensialitas merupakan prosedur dalam pemeriksaan HIV, sehigga setiap calon pengantin dijamin kerhasiahannya.

Output dari kegiatan ini bukan untuk mencegah terjadinya perkawinan pasangan calon pengantin, tetapi apabila salah satu atau pasangan tersebut HIV positif, maka akan diberikan konseling tata cara berhubungan yang aman dan sehat, kapan saat membuahi yang tepat, dan pendampingan, pengobatan dan perawatan sebagai upaya lanjutan, sehingga anak yang dilahirkan akan terbebas dari HIV.


Menyongsong Hari AIDS Sedunia 2017

Print pagePDF pageEmail page

P2P | Hari AIDS Sedunia yang diperingati setiap tanggal 1 Desember setiap tahunnya, bertujuan untuk menumbuhkan kesadaran terhadap penyebaran AIDS di seluruh dunia yang disebabkan oleh penularan HIV yang meluas. Konsep ini digagas pada Pertemuan Menteri Kesehatan Sedunia ketika mendiskusikan program penanggulangan HIV-AIDS pada tahun 1988. Sejak saat itu, tanggal 1 Desember diperingati sebagai Hari AIDS oleh
pihak pemerintah, organisasi Internasional dan lembaga sosial masyarakat di seluruh dunia.

Tema nasional untuk Hari AIDS Sedunia tahun 2017 adalah “Saya Berani, Saya Sehat!” yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan kepedulian seluruh masyarakat terhadap HIV-AIDS dengan cara melakukan tes HIV dan melanjutkan dengan pengobatan ARV jika terdiagnosa HIV sedini mungkin. Dengan mengetahui status kesehatan sejak dini maka kita telah melakukan perlindungan terhadap keluarga dan orang yang kita
sayangi. Hal ini yang mendasari kalimat
“Lindungi yang tersayang dari HIV” menjadi subtema HAS tahun 2017
Semakin banyak masyarakat mengetahui status HIV dan mendapatkan pengobatan ARV dini maka hal ini dapat mendorong percepatan tercapainya penurunan epidemi HIV sehingga Indonesia dapat mencapai “3 Zero” yaitu (1) tidak ada infeksi baru HIV, (2) tidak ada kematian akibat AIDS dan (3) tidak ada stigma dan Diskriminasi untuk
mencapai Eliminasi HIV pada 2030.


Kesiapan Kabupaten Cirebon Menghadapi Eleminasi HIV 2030

Print pagePDF pageEmail page

P2P |  Dinas Kesehatan Kabupaten Cirebon telah menyiapkan berbagai strategi untuk menghadapi eleminasi HIV pada tahun 2030, diantaranya adalah dengan menyiapkan aset-aset untuk menunjang hal tersebut. Saat ini kami telah mempunyai 29 Klinik HIV, 6 Rumah Sakit PDP sebagai rujukan ODHA dan 1 Klinik PTRM untuk pengguna Narkoba Suntik. Tentunya dengan aset tersebut akan lebih di efektifkan lagi dan juga akan menambah jumlah layanan pada thun-tahun yang akan datang sehingga mencapai 60 Klinik dan 10 Rumah Sakit.

Selain hal tersebut kami juga akan meningkatkan jejaring dengan SKPD yang terkait sehingga semua sektor akan mempunyai peran masing-masing sesuai dengan kewenangannya secara terintegrasi dan menyeluruh.

Begitu juga dengan peran serta masyarakat, dimana saat ini kami mempunyai aset para kader yang terhimpun dalam Warga Pedulia AIDS (WPA) yang digagas oleh KPA, Pusat Informasi Kesehatan Masyarakat(PIKM) yang digagas PKBI, Layanan Komprehensif Berkesinambungan (LKB) yang digagas oleh Kementerian Kesehatan dan LSM-LSM Penggiat HIV di Kabupaten Cirebon. Hal ini tentunya akan bergerak secara simultan, sehingga Strategi 90-90-90 dapat tercapai pada tahun 2024 di Kabupaten Cirebon.

Yang tidak kalah penting adalah dukungan dana, baik dari APBD maupun dari CSR yang ada di Kabupaten Cirebon dan tidak menutup kemungkinan dari Perusahaan-Perusahaan Nasional dan Internasional. Saat ini kami lagi mencoba menjajagi CSR dari Jhonson & Jhonson. Semoga!


Dinas Kesehatan Luncurkan e-PEDALKIT

Print pagePDF pageEmail page

Elektronic Pengendalian Penyakit (e-PEDALKIT) merupakan aplikasi digital berbasis SMS Gateway yang sangat mudah digunakan oleh semua lapisan masyarakat. Tujuan dari aplikasi ini adalah untuk menjembatani komunikasi dan informasi kesehatan antara masyarakat dengan Dinas Kesehatan.
Aplikasi ini sudah terintegrasi dengan Callcenter SICERIA caranya sangat mudah, cukup kirim SMS dan ketik PENYAKIT kirim ke 0812 2277 4174 dan 0812 2000 6001.
Nanti akan ada sms balasan Selamat Datang dan untuk memilih Menu dengan menulis salah satu ANGKA, misalnya ANGKA 1, maka nanti akan ada balasan SMS lagi, begitu seterusnya. Sedangkan jika ada pertanyaan lain tentang penyakit bisa memilih ANGKA 7 kirim ke callcenter, kemudian tulis SARAN#ISI PERTANYAAN dan kirim ke Callcenter.
Semoga Aplikasi e-PEDALKIT ini dapat bermanfaan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Kabupaten Cirebon.


Kasus HIV/AIDS Triwulan 1 Tahun 2014 Capai 31 Orang

Print pagePDF pageEmail page

indexP2P– Penemuan Kasus HIV/AIDS pada Triwulan 1 Tahun 2014 sudah mencapai 31 orang, atau rata-rata 10 kasus ditemukan selama kurun waktu 3 bulan. Sehinggaa apabila dikumulatifkan dengan akhir tahun 2013 (774) sudah mencapai 805 kasus. Data dan fakta membuktikan bahwa 68% masih di dominasi kaum laki-laki, 85% kelompok umur produktif antara 21-40 tahun, dan diantaranya 50% dengan status menikah, serta 50% dengan tingkat pendidikan telah menamatkan SMA, Sedangkan kasus AIDS tercatat 77 kasus.

Perlu diketahui bahwa HIV/AIDS saat ini bukan milik populasi yang berisiko tinggi, tetapi kenyataan lain membuktikan bahwa Ibu Rumah Tangga pun sudah mulai terancam bahkan bayinya juga.

Hal lain pun mengalami pergeseran risiko seperti tahun-tahun sebelumnya pengguna narkoba suntik mendominasi penyebab penularan tertinggi HIV, namun saat ini ternyata kalangan heteroseks yang mendominasi. Perubahan ini tentunya didasari dari gencarnya program penggunaan jarum suktik steril yang disediakan di layanan kesehatan, sehingga kasus di penngguna narkoba suntik menurun. Tentunya hal ini perlu penelitian lebih jauh, faktor-faktor apa saja yang dapat menurunnya kasus di penasun dan bisa meningkat di kelompok heteroseks. Data di Kabupaten Cirebon untuk penularan HIV dari pengguna suntik semakin menyusut dimana hanya 20%, tetapi dari heteroseks jauh sekali peningkatannya sehingga tercatat kurang lebih menjadi 80%.

Dengan semakin meningkatnya penemuan kasus HIV, perlu kiranya disikapi dengan strategi yang tepat dan cepat. Diantaranya adalah penyiapan layanan kesehatan di semua lini, baik di Puskesmas, Rumah Sakit mapun di masyarakat sendiri. Dimana saat ini peranserta masyarakat dalam penanggulangan HIV/AIDS sangat diperlukan, sehingga 3 Zero dapat diatasi melalui layanan komprehesif yang berkesinambungan. Artinya sektor pemerintah, swasta, dunia usaha dan masyarakat secara bersama-sama dan bersinergi dalam penanggulangannya.
Read more at https://dinkes.cirebonkab.go.id/artikel/tahun-2013-hivaids-di-kabupaten-cirebon-kumulatif-774-kasus.html#oJt6b9Uyb4PvZQeb.99

Data dan fakta membuktikan bahwa 68% masih di dominasi kaum laki-laki, 85% kelompok umur produktif antara 21-40 tahun, dan diantaranya 50% dengan status menikah, serta 50% dengan tingkat pendidikan telah menamatkan SMA, Sedangkan kasus AIDS tercatat 77 kasus.

Perlu diketahui bahwa HIV/AIDS saat ini bukan milik populasi yang berisiko tinggi, tetapi kenyataan lain membuktikan bahwa Ibu Rumah Tangga pun sudah mulai terancam bahkan bayinya juga.

Hal lain pun mengalami pergeseran risiko seperti tahun-tahun sebelumnya pengguna narkoba suntik mendominasi penyebab penularan tertinggi HIV, namun saat ini ternyata kalangan heteroseks yang mendominasi. Perubahan ini tentunya didasari dari gencarnya program penggunaan jarum suktik steril yang disediakan di layanan kesehatan, sehingga kasus di penngguna narkoba suntik menurun. Tentunya hal ini perlu penelitian lebih jauh, faktor-faktor apa saja yang dapat menurunnya kasus di penasun dan bisa meningkat di kelompok heteroseks. Data di Kabupaten Cirebon untuk penularan HIV dari pengguna suntik semakin menyusut dimana hanya 20%, tetapi dari heteroseks jauh sekali peningkatannya sehingga tercatat kurang lebih menjadi 80%.

Dengan semakin meningkatnya penemuan kasus HIV, perlu kiranya disikapi dengan strategi yang tepat dan cepat. Diantaranya adalah penyiapan layanan kesehatan di semua lini, baik di Puskesmas, Rumah Sakit mapun di masyarakat sendiri. Dimana saat ini peranserta masyarakat dalam penanggulangan HIV/AIDS sangat diperlukan, sehingga 3 Zero dapat diatasi melalui layanan komprehesif yang berkesinambungan. Artinya sektor pemerintah, swasta, dunia usaha dan masyarakat secara bersama-sama dan bersinergi dalam penanggulangannya.
Read more at https://dinkes.cirebonkab.go.id/artikel/tahun-2013-hivaids-di-kabupaten-cirebon-kumulatif-774-kasus.html#oJt6b9Uyb4PvZQeb.99

Data dan fakta membuktikan bahwa 68% masih di dominasi kaum laki-laki, 85% kelompok umur produktif antara 21-40 tahun, dan diantaranya 50% dengan status menikah, serta 50% dengan tingkat pendidikan telah menamatkan SMA, Sedangkan kasus AIDS tercatat 77 kasus.

Perlu diketahui bahwa HIV/AIDS saat ini bukan milik populasi yang berisiko tinggi, tetapi kenyataan lain membuktikan bahwa Ibu Rumah Tangga pun sudah mulai terancam bahkan bayinya juga.

Hal lain pun mengalami pergeseran risiko seperti tahun-tahun sebelumnya pengguna narkoba suntik mendominasi penyebab penularan tertinggi HIV, namun saat ini ternyata kalangan heteroseks yang mendominasi. Perubahan ini tentunya didasari dari gencarnya program penggunaan jarum suktik steril yang disediakan di layanan kesehatan, sehingga kasus di penngguna narkoba suntik menurun. Tentunya hal ini perlu penelitian lebih jauh, faktor-faktor apa saja yang dapat menurunnya kasus di penasun dan bisa meningkat di kelompok heteroseks. Data di Kabupaten Cirebon untuk penularan HIV dari pengguna suntik semakin menyusut dimana hanya 20%, tetapi dari heteroseks jauh sekali peningkatannya sehingga tercatat kurang lebih menjadi 80%.

Dengan semakin meningkatnya penemuan kasus HIV, perlu kiranya disikapi dengan strategi yang tepat dan cepat. Diantaranya adalah penyiapan layanan kesehatan di semua lini, baik di Puskesmas, Rumah Sakit mapun di masyarakat sendiri. Dimana saat ini peranserta masyarakat dalam penanggulangan HIV/AIDS sangat diperlukan, sehingga 3 Zero dapat diatasi melalui layanan komprehesif yang berkesinambungan. Artinya sektor pemerintah, swasta, dunia usaha dan masyarakat secara bersama-sama dan bersinergi dalam penanggulangannya.
Read more at https://dinkes.cirebonkab.go.id/artikel/tahun-2013-hivaids-di-kabupaten-cirebon-kumulatif-774-kasus.html#oJt6b9Uyb4PvZQeb.99